Bentuk Harta Warisan Part. 2

Dalam masalah ini Mr. Ter Haar dalam bukunya halaman 215 mengajarkan, pada umumnya daerah – daerah di Indonesia, terutama di Jawa utang – utang ini harus dibayarkan oleh para ahli waris dengan menggunakan barang – barang warisan yang mereka terima, yaitu untuk mencukupi pembayaran utang – utang tersebut. Namun untuk daerah Gianyar di pulau Bali oleh Dr. V.E. Korn dalam bukunya het Adatrecht Van Bali halaman 519 diterangkan, bahwa macam – macam utang dari orang yang meninggalkan warisan hanya beralih dari orang – orang tua terhadap anak – anaknya serta dari suami terhadap istri atau sebaliknya, tidak hanya kepada anak keluarganya yang lain, sedangkan untuk daerah – daerah jawa sendiri Korn mengatakan pada umumnya bahwa penagihan utang – utang dari orang meninggal kepada para ahli waris harus diserahkan dalam waktu 40 hari setelah meninggal dunianya orang yang meninggalkan warisan, atau pada saat diselenggarakannya selamatan bagi orang yang meninggal dunia.

Dalam pelaksanaan di lingkungan hukum adat diseluruh Indonesia sering terjadi, bahwa utang – utang dari orang yang meninggalkan warisan dibayar keseluruhannya oleh para ahli waris tanpa melihat banyak harta benda yang ditinggalkan oleh orang yang meninggalkan warisan. Hal ini tentu saja sesuai dengan perikatan perseorangan antara orang yang meninggalkan warisan dengan semua ahli warisnya, dan juga sesuai dengan kecakapan para ahli warisnya.

Sesuai dengan hukum agama Islam kadakala masalah ini dianut oleh berbagai daerah Indonesia, misalnya di Jawa, serta warisan tidak dihiraukan berapa banyaknya uang untuk menebus kealpaan orang yang meninggal dunia pada saat melaksanakan salat dan haji di Mekah. Uang tersebut lalu dipergunakan untuk dibagi – bagikan kepada orang – orang, baik pada ahli waris maupun orang luar, untuk menjalankan salat – salat dan haji dengan atas nama orang yang meninggal dunia.

Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris,Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris, Hukum waris